Blogger Layouts

DUHAI ISTERI-ISTERIKU...

Monday, June 06, 2011 Posted In Edit This 0 Comments »
           
       Suatu ketika, ada seorang pedagang kaya yang mempunyai empat orang isteri. Dia mencintai isteri yang keempat dan memberikan harta serta kesenangan yang banyak kepadanya. Dia bersikap begitu kerana isteri keempatnya itu adalah yang tercantik di antara kesemua isterinya. Maka tidak hairanlah lekaki ini sering memberikan yang terbaik untuk isteri keempatnya itu.

            Pedagang itu juga mencintai isterinya yang ketiga. Dia sangat bangga dengan isterinya ini, dan sering berusaha untuk memperkenalkan isterinya itu pada semua temannya. Namun dia juga selalu bimbang kalau-kalau isterinya ini lari dengan lelaki lain.

            Begitu juga dengan isteri keduanya. Pedagang itu sangat menyayangi isteri keduanya itu. Dia adalah isteri yang sabar dan penuh pengertian. Ketika pedagang menghadapi masalah, dia selalu meminta pandangan isterinya yang kedua ini. Dialah tempat bergantung. Dia selalu menolong dan mendampingi suaminya ketika melalui saat-saat sulit. Sama halnya dengan isteri yang pertama. Dia adalah pasangan yang sangat setia. Dia sering membawa kebaikan bagi kehidupan keluarga pedagang. Dialah yang merawat dan mengatur semua kekayaan serta usaha pedagang tadi. Akan tetapi si pedagang tidak begitu mencintainya. Walaupun isteri pertamanya ini begitu sayang kepadanya, namun pedagang ini tidak begitu mempedulikannya.

            Suatu ketika, si pedagang jatuh sakit. Dia menyedari mungkin masanya untuk hidup tinggal beberapa hari sahaja lagi. Pedagang kaya ini mula merenungi semua kehidupan indahnya, dan berkata dalam hati.

            “Saat ini, aku punya empat orang isteri. Namun, apabila aku meninggal, aku akan sendiri. Betapa sedihnya kerana selepas ini aky terpaksa tinggal sendirian.”

            Lalu dia meminta kesemua isterinya datang dan kemudian mulai bertanya pada isteri keempatnya,

            “Kaulah yang paling kucintai, kuberikan kau pakaian dan perhiasan yang indah. Tidak lama lagi aku akan mati, mahukah kamu menemani dan mendampingiku?”

            Isteri keempatnya menjawab.

            “Tentu sekali tidak!” lantas dia pergi begitu sahaja tanpa berkata-kata lagi.

            Jawapan itu sangat menyakitkan hati pedagang, seakan pisau tajam menghiris-hiris hatinya. Pedangang yang sedih itu bertanya soalan yang sama kepada isteri ketiganya.

            “Hidup begitu indah di sini. Aku akan menikah lagi jika kau mati.” Jawab isterinya.
Si pedagang kaya itu begitu terpukul dengan jawapan itu. Lalu diajukan soalan yang sama kepada isteri keduanya pula.

            “Maafkan aku…aku tidak mampu menolongmu kali ini. Aku hanya boleh menghantarmu 
ke liang kubur sahaja. Nanti akan kubuatkan makan yang indah buatmu.”

            Jawapan itu seperti kilat yang menyambar. Si pedagang kini berasa putus asa. Tiba-tiba terdengar satu suara,

            “Aku akan tinggal denganmu. Aku akan ikut ke mana pun kau pergi. Aku tak akan meninggalkanmu, aku akan setia bersamamu.”

            Si pedagang menoleh ke arah suara tersebut dan mendapati pertamanya yang berkata begitu. Isteri pertamanya tampak begitu kurus. Badannya seperti orang yang kelaparan. Timbul rasa kesal yang amat sangat di hati pedagang kerana tidak mencintai dan sering mengabaikan isteri pertamanya itu.

            “Kalau saja aku mampu melayanmu lebih baik pada saat aku mampu, takkan aku biarkan kau seperti ini, isteriku.” Kata pedagang itu dengan linangan air mata dan penuh penyesalan.

*********************

Sesungguhnya, perkara yang berlaku kepada pedagang kaya itu sama dengan apa yang kita lalui. Faham maksud saya? empat orang isteri boleh juga disamakan dengan empat perkara penting dalam hidup kita.

ISTERI KEEMPAT*******TUBUH

Seberapa banyak waktu dan belanja yang kita keluarkan untuk tubuh kita supaya nampak indah dan gagah, semuanya akan hilang. Ia akan pergi begitu sahaja apabila kita meninggal. Tiada keindahan dan kegagahan yang tersisa saat kita menghadap-NYA.

ISTERI KETIGA*********STATUS SOSIAL DAN KEKAYAAN

Saat kita meninggal, semuanya akan berpindah kepada orang lain. Bagaikan waktu yang  beredar, seperti itulah mereka akan melupakan kita yang pernah memilikinya.

ISTERI KEDUA********KERABAT DAN TEMAN-TEMAN

Seberapa dekat hubungan kita dengan orang lain sekali pun, tidak akan mampu untuk bersama-sama kita selamanya. Hanya sampai di kubur sahaja mereka akan menemani kita.

ISTERI PERTAMA*******JIWA DAN AMALAN

Kita sering mengabaikan dan melupakannya demi kekayaan dan kesenangan peribadi. Namun, sebenarnya hanya jiwa dan amal kita sahajalah yang mampu untuk terus setia dan mendampingi ke mana pun kita melangkah. Hanya amal yang mampu menolong kita di akhirat kelak.

Wallahu ‘Alam…

ALAMAK!!!..BUAH HATI AKU.!!

Tuesday, May 31, 2011 Posted In Edit This 0 Comments »

♥♥(¯`'•.¸(¯`'•.¸*'*¸.•'´¯) ¸.•'´ ¯)♥♥
✿¸.•❤••❤•بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •❤••❤•.¸✿



Adakah kisah ini ada kena mengena dengan diri kita? Saya rasa mungkin ada. walaupun tidak secara keseluruhan, sedikit sebanyak mungkin anda juga melaluinya. Mari bersama saya hayati artikel diberikut yang merupakan daripada perkongsian seorang sahabat untuk kita aemua.

********* 

Bila kita bangun pagi , menguap bukan main lagi. Mata terpandang melihat jam dinding. Sambil itu lihat ada ‘SMS’ tak dari ‘Buah Hati’ atau orang yang teristimewa untuk bertemu hari ini. Hati berdetak-detak , takut sangat kalao tidak dibalas cinta oleh ‘Buah Hati’ tersebut.



Aduh ! Andai kata jika kita begitu risau tentang ‘Buah Hati’ kita. Kenapa kita tak terfikir bila baru bangun dari tidur tentang perjumpaan ‘Kekasih” yang sebenar?

Kenapa bangun-bangun yang terucap “Aduhai aku ada ‘date’ berjumpa dengan sayang aku hari ini ? Aduh ! Dah lambat ini !”.



Langsung terus mandi , terlupa tuala dan berus gigi. Bagaimana itu ? Belum subuh lagi. Matahari sudah naik. Waktu Dhuha telah sampai. Tetapi kita pula terlupa bahawa ada Tuhan yang sedang menunggu balas cinta dari hambaNya.

Saya pesan kepada diri ini sendiri dan semua pembaca , bahawa sebelum kita bangun pagi. Kita perlu ambil sarapan dahulu. 
“Ehh ! itu sudah pasti ! Mestilah ambil sarapan dulu dong !”



Sebenarnya sarapan yang ingin saya sebutkan adalah “Sarapan Rohani”. Bila kita baru sahaja bangun tidur tidak memberi hati makan sarapan iaitu mengingati Tuhan yang terdiri daripada solat , zikir , baca Quran dan lain-lain lagi.Lama-kelamaan hati kita akan jadi kosong , keras macam batu dan lebih gelap daripada lautan dalam. Ini yang bahaya ! 



“Ayuh ! kita ‘manage’ akan hati kita?” tanya Habib..

“Manage’ akan hati? Apa itu ?” jawab Ramadhan..
“Management’ Qalbu!”
“aduh , buat pusing saja Habib , cuba cer..cerita..”



“Management Qalbu itu kata senang adalah Hidup kita semuanya mengikut Suasana Hati ! “



Ya Benar , mana mungkin orang yang hatinya sedih tiba-tiba ketawa terbahak-bahak. Ini mungkin dari zaman lain ! Kalao hati runsing kepala pun sakit ! Kalao hati marah , Muka pun merah.! Kalao hati sedang bercinta , gerakan kita pun menjadi lembut , asyik menulis puisi. Nyanyian.. pun jiwang ,‘Bulan terang..” sambung sendiri..



Bila hati kian lapang , Hidup susah tetap senang ,

Walau kesulitan menghadang , dihadapi dengan tenang
tapi bila hati sempit , Segalanya jadi rumit.
seakan hidup terhimpit , lahir batin terasa sakit ,
Jagalah hati , jangan kau nodai..
Jagalah hati.. Pelita Hidup ini..



“Jagalah baik-baik “Buah Hatimu…” ;)



“ sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah 

orang yang mengotorinya. “      Surah Asy Shams ayat 9-10

Di petik daripada Akhi Suyra dari Facebook Taman Orang-orang Fakir.

Tunjukkan Kami Jalan Yang Lurus

Monday, May 30, 2011 Posted In Edit This 0 Comments »

Tunjukkanlah kami jalan yang lurus.
(QS. Al-Fatihah [1]: 6)

Kata ihdinaa (tunjukkanlah kami) dalam ayat di atas merupakan bentuk kata perintah (fi’lu al-amr) dari kata hadâ-yahdiiHadâ-yahdii sendiri artinya adalah memberi petunjuk kepada hal-hal yang benar. Kata hidayah merupakan bentuk fi’lu al masdar dari kata ini. Dalam Tafsir Munir karya Dr. Wahbah Az Zuhaily, hidayah ada lima macam. Satu hidayah ke hidayah yang lain bersifat hierarkis, di mana hidayah yang ada di bawahnya akan menyempurnakan hidayah yang ada di atasnya. Jadi semakin ke bawah maka semakin tinggi nilainya. Adapun kelima hidayah tersebut adalah sebagai berikut :

Pertama, hidayah ilhami. Hidayah ini adalah fitrah yang Allah SWT berikan kepada semua makhluk ciptan-Nya. Contohnya, Allah SWT memberikan hidayah ilhami kepada lebah yang suka hinggap di bunga untuk mengambil saripatinya, dapat membangun sarang yang menurut para ahli adalah desain yang paling sempurna berdasarkan fungsinya. Seorang bayi yang lapar diberi hidayah ilhami oleh Allah SWT untuk menangis dan merengek-rengek pada ibunya agar diberi ASI. Siapakah yang mengajari lebah dan bayi tadi untuk melakukan hal tersebut? Tentunya kita yang beriman kepada Allah SWT akan menjawab: itulah kekuasaan Allah SWT yang telah memberikan hidayah ilhami kepada makhluk-Nya. Semua makhluk yang diciptakan Allah SWT akan menerima hidayah ini. Dalam bahasa kita, hidayah ilhami ini adalah insting, yang merupakan tingkat inteligensi paling rendah.

Kedua, hidayah hawasiHidayah hawasi adalah hidayah yang membuat makhluk Allah SWT mampu merespon suatu peristiwa dengan respon yang sesuai. Contohnya adalah, ketika manusia mendapatkan kebahagiaan maka ia akan senang dan jika mendapatkan musibah maka ia akan sedih. Dalam istilah kita, hidayah hawasi ini adalah kemampuan inderawi.

Hidayah hawasi sangat dipengaruhi oleh lingkungan. Maka respon yang ditimbulkan dari sebuah peristiwa sangat tergantung dengan lingkungan kita. Jika lingkungan itu normal maka respon kita akan normal. Misalnya, orang yang mendapatkan musibah akan sedih kerana lingkungannya mengajarkan untuk merespon peristiwa tersebut dengan bersedih. Di lain tempat dan waktu mungkin saja respon ini berubah kerana lingkungannya merespon dengan hal yang berbeza. Maka untuk mendapatkan hidayah hawasi ini kita harus bersedia agar lingkungan kita normal secara semula jadi.

Ketiga, hidayah aqli (akal). Hidayah akal adalah hidayah yang diberikan khusus pada manusia yang membuatnya mampu berfikir untuk menemukan ilmu dan sekaligus merespon peristiwa dalam kehidupannya dengan respon yang bermanfaat bagi dirinya. Hidayah akal akan bisa kita miliki manakala kita selalu mengambil pelajaran dari segala sesuatu, segala peristiwa, dan seluruh pengalaman hidup kita ataupun orang lain. 

Allah SWT berfirman:

“Dia-lah yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara ahli Kitab dari kampung-kampung mereka pada saat pengusiran yang pertama. kamu tidak menyangka, bahwa mereka akan keluar dan merekapun yakin, bahwa benteng-benteng mereka dapat mempertahankan mereka dari (siksa) Allah; Maka Allah mendatangkan bagi mereka (hukuman) dari arah yang tidak mereka sangka-sangka. Allah melemparkan ketakutan dalam hati mereka; mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang mukmin. Maka ambillah (kejadian itu) sebagai pelajaran, wahai orang-orang yang mempunyai wawasan”. (QS. Al-Hasyr [59]: 2).

Yang dimaksud dengan ahli Kitab dalam ayat ini ialah orang-orang Yahudi Bani Nadhir pada masa Nabi Muhammad SAW di Madinah. Merekalah yang mula-mula dikumpulkan untuk diusir keluar dari Madinah kerana mereka mengingkari Piagam Madinah.

Ayat ini memerintahkan kita untuk senantiasa mengambil hikmah dan ‘ibroh dari segala kejadian dalam kehidupan ini, dengan harapan kita tidak terjebak pada permasalahan yang sama. Hidayah akal ini akan bekerja dengan ilmu yang diperoleh, dari proses pembelajaran kehidupan yang telah dilakukan, yang kemudian digunakan untuk memilih respon yang terbaik bagi diri di masa mendatang. Semakin banyak kita mengambil pelajaran maka semakin tinggi kualiti hidayah akal kita.

Namun Hidayah akal ini mempunyai keterbatasan dalam menyeragamkan respon terhadap sebuah kejadian untuk seluruh manusia. Ada pepatah “lain ladang, lain pula belalangnya. Lain kepala, lain pula isinya.”Mungkin respon tertentu baik menurut kita, akan tetapi belum tentu baik menurut orang lain. Maka diperlukan sebuah aras untuk menyeragamkan mana yang baik dan mana yang buruk, mana yang hak dan mana yang batil. Jawapan untuk hal ini ada pada tingkat hidayah selanjutnya.

Keempat, hidayah deen (agama). Hidayah agama adalah sebuah panduan ilahiyah yang membuat manusia mampu membezakan antara yang hak dan yang batil, antara yang baik dan yang buruk. Hidayah agama ini merupakan standard operating procedure (SOP) untuk menjalani kehidupan. Tentunya yang membuatnya adalah yang Maha segala-galanya, yang menciptakan manusia itu sendiri, yaitu Allah SWT. Kerana yang Allah SWT tentukan, pastilah itu yang terbaik. 

Allah SWT berfirman :

”…. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak Mengetahui.”(QS. Al-Baqarah [2]: 216).

Maka apa saja yang ditentukan oleh agama, pastilah itu yang terbaik untuk kita. Hidayah agama ini boleh kita peroleh manakala kita selalu belajar dan memperdalam agama Islam ini.

Seperti Allah SWT tegaskan dalam Alqur’an:

”Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya al Kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: “Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah.” Akan tetapi (Dia berkata): “Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbani, karena kamu selalu mengajarkan al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.” (QS. Ali Imran [3]: 79).

Semua orang mampu mempelajari agama ini (Al Qur’an dan As Sunnah), akan tetapi tidak semua orang berkemauan untuk mengamalkan agama ini. Kemauan untuk mengamalkan agama akan berbanding lurus dengan sejauh mana kita boleh manggapai hidayah taufiq.

Kelima, hidayah taufiq. Hidayah taufiq adalah adalah hidayah yang membuat manusia hanya akan menjadikan agama sebagai panduan hidup dalam menjalani kehidupannya. Hidayah taufiq ibarat benih yang Allah SWT semaikan di hati yang tidak hanya bersih dari segala hama penyakit, tetapi juga subur dengan titisan robbani. Bersih dan suburnya hati akan terlihat dari pohon-pohon kebaikan dan amal yang tumbuh di atasnya. Hanya kesungguhan yang akan membuat kita pantas menerima hidayah taufiq dari Allah SWT. 

Firman Allah SWT :

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) kami, benar- benar akan kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan kami. Sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Ankabuut [29]: 69).

Maka tidak ada jalan lain agar kita mendapatkan Hidayah Taufiq Allah SWT, kecuali dengan jalan bersungguh-sungguh dan berjihad untuk menjalankan dan mengamalkan agama yang indah ini.

Hidayah Allah SWT memerlukan perjuangan untuk mendapatkannya. Semakin besar perjuangan dan kesungguhan kita, maka insya Allah kita akan semakin mudah mendapatkannya, kerana semuanya tergantung kepada usaha kita. Hidayah Allah SWT ibarat sinar matahari yang menyinari seluruh alam ini, dan kita adalah penerima sinar tersebut. Jika kita membuka diri dengan hati yang bersih maka kita akan mudah untuk mendapatkan sinar hidayah Allah SWT. Tapi jika kita menutupi hati dan diri kita dengan kotoran dan hama penyakit hati maka kita akan sulit untuk mendapatkan sinar hidayah-Nya.

Wallahu a’lam.

Cecep Sa’bana Rahmatillah
Alumni Takmir Masjid Ulil Albab (TMUA) UII


Putih Mencari Hidayah

Monday, May 30, 2011 Posted In Edit This 0 Comments »

Aku merindui saat itu
Rasa yang tidak pernah wujud dalam diri
Yang mampu menggetarkan jiwa
Tidak terungkap dirungkai kata
Memandu hatiku sentiasa mengingati
Penyentuh hati pemilik sanubari

Tenang dan mendamaikan
Bergetar jiwa pabila namanya tersingkap
Terngiang-ngiang di telinga
Nama yang begitu berkuasa
Tiada yang bisa menandingi
Biar runtuh langit dan bumi
Biar berkecai bulan mentari
Dia tetap disitu
Menguasa segala sesuatu

Namun lekanya aku
Bila dunia mengaburi mata
Nama itu hanya sekadar nama
Lekat dihati tapi sekadar melewati
Ku biarkan terus beraja
Hibur hanyut dalam arus
Terumbang-ambing menghempas benteng
Melepasi dinding batasan dosa

Bodohnya Aku!!!
Khilafnya aku!!!
Apa lagi yang ingin ku cari!!
Apa lagi yang dapat memuaskan hati!!
Tak cukupkah dengan segala nikmat yang terlimpah dihadapanku selama ini?

Tuhan
Ampuni aku
Tidak selayaknya aku meminggirkan-Mu
Walau begitu lama hamba-Mu ini melupakan-Mu
Tetapi tidak sesaat pun Kau menjauh dariku
Biar seberat mana dosa yang hamba-Mu ini lakukan
Tidak sekali pun Kau bersembunyi

Ampuni aku Ya ALLAH!!
Bimbing hatiku ini agar kekal dilandasan-Mu
Teguhkan hatiku atas agama-Mu
Tetapkan hati ini agar sentiasa dalam keimanan
Sesungguhnya hanya pada-Mu
Ku panjatkan doa
Ya Allah Tuhan sekalian alam

Hijrah : Minda Tajdid

Friday, May 27, 2011 Posted In Edit This 0 Comments »
Hijrah : Minda Tajdid

puisi - siapa yang tak pernah menangis:::

Wednesday, May 25, 2011 Posted In Edit This 0 Comments »

MENGUKUR SEBUAH CINTA

Tuesday, May 24, 2011 Posted In Edit This 0 Comments »

♥♥(¯`'•.¸(¯`'•.¸*'*¸.•'´¯) ¸.•'´ ¯)♥♥

✿¸.•❤••❤•بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •❤••❤•.¸✿



Di dlm Kitab Hayatus Shahabah, halaman 524-525 diriwayatkan kisah berikut:


Menjelang Perang Uhud, Abdullah bin Jahsy mengajak sahabatnya, Sa’d bin Abi Waqqash untuk berdoa. Ajakan itu dipersetujui oleh Sa’d. Keduanya mulai berdoa. Sa’d berdoa terlebih dahulu:


“Tuhanku, jika nanti aku berjumpa dgn musuhku, berilah aku musuh yg sgt perkasa. Aku berusaha membunuh dia dan dia pun berusaha membunuhku. Engkau berikan kemenangan kpdku sehingga aku berhasil membunuhnya dan kemudian mengambil miliknya (sebagai rampasan perang).”

Abdullah mengaminkannya. Tiba giliran Abdullah berdoa:


“Tuhanku, berilah aku musuh yg gagah perkasa. Aku berusaha membunuhnya, dan ia berusaha membunuhku. Kemudian ia memotong hidung dan telingaku. Kalau nanti aku bertemu denganMu, Engkau akan bertanya: ‘Man jada’a anfaka wa udzunaka?’ (Siapa yang telah memotong hidung dan telingamu?). Aku akan menjawab bhw keduanya terpotong ketika aku berjuang di jlnMu dan jln Rasulullah (fika wa fi rasulika). Dan Engkau, ya Allah akan berkata: ‘Kamu benar!’ (shadaqta).”

Sa’d mengaminkan doa Abdullah tersebut. Keduanya berangkat ke medan Uhud dan doa keduanya dimaqbulkan Allah.


Sa’d bercerita kpd anaknya,


“Duhai anakku, doa Abdullah lbh baik drp doaku. Di senja hari aku lihat hidung dan telinganya tergantung pd seutas tali.”

Kisah ini tlh melukiskan sebuah cara utk mengukur cinta kita pd Allah. Sementara ramai yg berdoa agar mendapat ini dan itu, seorang pencinta sejati akan berdoa agar dpt bertemu dgn Kekasihnya sambil membawa sesuatu yg bisa dibanggakan.


Ketika di Padang Mahsyar nanti Allah bertanya kpd anda:


“Dari mana kau peroleh hartamu di dunia?” Anda akan menjawab, “Harta itu ku peroleh dgn kolusi dan korupsi, dgn memalsu kuitansi, dgn mendapat cipratan komisi.”

Allah bertanya lagi,


“Apa saja yg tlh engkau lakukan di dunia?”

“Ku hiasi hidupku dgn dosa dan nista, tak henti-hentinya ku cintai indah dan gemerlapnya dunia hingga aku dipanggil menghadapMu.”

Allah dgn murka akan menjawab,


“Kamu benar!”

Bandingkan dgn seorang hamba lain yg ketika di Padang Mahsyar berkata kpd Allah:


“Telah ku tahan lapar dan dahaga di dunia, telah ku basahi bibirku dgn zikir, dan telah ku curahkan waktu dan tenagaku untuk keagungan nama-Mu, tlh ku hiasi malamku dengan ayat suci-Mu dan telahku letakkan dahiku di sejadah untuk bersujud pada kebesaran-Mu.”


Dan Allah akan menjawab
,
“Kamu benar!”

Duhai.. 


adakah kebahagian yang lebih dari itu;


ketika seorang hamba menceritakan amalnya dan Allah akan membenarkannya.


Mahukah kita pulang nanti ke kampung akhirat dgn membawa amal yg bisa kita banggakan? Mahukah kita temui Kekasih kita sambil membawa amalan yg akan menyenangkanNya?


Allahu ‘lam bisshawab.




sumber: http://sirah.blogsome.com/2005/09/27/mengukur-sebuah-cinta/#more-34


Monday, June 6, 2011

DUHAI ISTERI-ISTERIKU...

Posted by Putih Kemboja at Monday, June 06, 2011 0 comments Links to this post
           
       Suatu ketika, ada seorang pedagang kaya yang mempunyai empat orang isteri. Dia mencintai isteri yang keempat dan memberikan harta serta kesenangan yang banyak kepadanya. Dia bersikap begitu kerana isteri keempatnya itu adalah yang tercantik di antara kesemua isterinya. Maka tidak hairanlah lekaki ini sering memberikan yang terbaik untuk isteri keempatnya itu.

            Pedagang itu juga mencintai isterinya yang ketiga. Dia sangat bangga dengan isterinya ini, dan sering berusaha untuk memperkenalkan isterinya itu pada semua temannya. Namun dia juga selalu bimbang kalau-kalau isterinya ini lari dengan lelaki lain.

            Begitu juga dengan isteri keduanya. Pedagang itu sangat menyayangi isteri keduanya itu. Dia adalah isteri yang sabar dan penuh pengertian. Ketika pedagang menghadapi masalah, dia selalu meminta pandangan isterinya yang kedua ini. Dialah tempat bergantung. Dia selalu menolong dan mendampingi suaminya ketika melalui saat-saat sulit. Sama halnya dengan isteri yang pertama. Dia adalah pasangan yang sangat setia. Dia sering membawa kebaikan bagi kehidupan keluarga pedagang. Dialah yang merawat dan mengatur semua kekayaan serta usaha pedagang tadi. Akan tetapi si pedagang tidak begitu mencintainya. Walaupun isteri pertamanya ini begitu sayang kepadanya, namun pedagang ini tidak begitu mempedulikannya.

            Suatu ketika, si pedagang jatuh sakit. Dia menyedari mungkin masanya untuk hidup tinggal beberapa hari sahaja lagi. Pedagang kaya ini mula merenungi semua kehidupan indahnya, dan berkata dalam hati.

            “Saat ini, aku punya empat orang isteri. Namun, apabila aku meninggal, aku akan sendiri. Betapa sedihnya kerana selepas ini aky terpaksa tinggal sendirian.”

            Lalu dia meminta kesemua isterinya datang dan kemudian mulai bertanya pada isteri keempatnya,

            “Kaulah yang paling kucintai, kuberikan kau pakaian dan perhiasan yang indah. Tidak lama lagi aku akan mati, mahukah kamu menemani dan mendampingiku?”

            Isteri keempatnya menjawab.

            “Tentu sekali tidak!” lantas dia pergi begitu sahaja tanpa berkata-kata lagi.

            Jawapan itu sangat menyakitkan hati pedagang, seakan pisau tajam menghiris-hiris hatinya. Pedangang yang sedih itu bertanya soalan yang sama kepada isteri ketiganya.

            “Hidup begitu indah di sini. Aku akan menikah lagi jika kau mati.” Jawab isterinya.
Si pedagang kaya itu begitu terpukul dengan jawapan itu. Lalu diajukan soalan yang sama kepada isteri keduanya pula.

            “Maafkan aku…aku tidak mampu menolongmu kali ini. Aku hanya boleh menghantarmu 
ke liang kubur sahaja. Nanti akan kubuatkan makan yang indah buatmu.”

            Jawapan itu seperti kilat yang menyambar. Si pedagang kini berasa putus asa. Tiba-tiba terdengar satu suara,

            “Aku akan tinggal denganmu. Aku akan ikut ke mana pun kau pergi. Aku tak akan meninggalkanmu, aku akan setia bersamamu.”

            Si pedagang menoleh ke arah suara tersebut dan mendapati pertamanya yang berkata begitu. Isteri pertamanya tampak begitu kurus. Badannya seperti orang yang kelaparan. Timbul rasa kesal yang amat sangat di hati pedagang kerana tidak mencintai dan sering mengabaikan isteri pertamanya itu.

            “Kalau saja aku mampu melayanmu lebih baik pada saat aku mampu, takkan aku biarkan kau seperti ini, isteriku.” Kata pedagang itu dengan linangan air mata dan penuh penyesalan.

*********************

Sesungguhnya, perkara yang berlaku kepada pedagang kaya itu sama dengan apa yang kita lalui. Faham maksud saya? empat orang isteri boleh juga disamakan dengan empat perkara penting dalam hidup kita.

ISTERI KEEMPAT*******TUBUH

Seberapa banyak waktu dan belanja yang kita keluarkan untuk tubuh kita supaya nampak indah dan gagah, semuanya akan hilang. Ia akan pergi begitu sahaja apabila kita meninggal. Tiada keindahan dan kegagahan yang tersisa saat kita menghadap-NYA.

ISTERI KETIGA*********STATUS SOSIAL DAN KEKAYAAN

Saat kita meninggal, semuanya akan berpindah kepada orang lain. Bagaikan waktu yang  beredar, seperti itulah mereka akan melupakan kita yang pernah memilikinya.

ISTERI KEDUA********KERABAT DAN TEMAN-TEMAN

Seberapa dekat hubungan kita dengan orang lain sekali pun, tidak akan mampu untuk bersama-sama kita selamanya. Hanya sampai di kubur sahaja mereka akan menemani kita.

ISTERI PERTAMA*******JIWA DAN AMALAN

Kita sering mengabaikan dan melupakannya demi kekayaan dan kesenangan peribadi. Namun, sebenarnya hanya jiwa dan amal kita sahajalah yang mampu untuk terus setia dan mendampingi ke mana pun kita melangkah. Hanya amal yang mampu menolong kita di akhirat kelak.

Wallahu ‘Alam…

Tuesday, May 31, 2011

ALAMAK!!!..BUAH HATI AKU.!!

Posted by Putih Kemboja at Tuesday, May 31, 2011 0 comments Links to this post

♥♥(¯`'•.¸(¯`'•.¸*'*¸.•'´¯) ¸.•'´ ¯)♥♥
✿¸.•❤••❤•بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •❤••❤•.¸✿



Adakah kisah ini ada kena mengena dengan diri kita? Saya rasa mungkin ada. walaupun tidak secara keseluruhan, sedikit sebanyak mungkin anda juga melaluinya. Mari bersama saya hayati artikel diberikut yang merupakan daripada perkongsian seorang sahabat untuk kita aemua.

********* 

Bila kita bangun pagi , menguap bukan main lagi. Mata terpandang melihat jam dinding. Sambil itu lihat ada ‘SMS’ tak dari ‘Buah Hati’ atau orang yang teristimewa untuk bertemu hari ini. Hati berdetak-detak , takut sangat kalao tidak dibalas cinta oleh ‘Buah Hati’ tersebut.



Aduh ! Andai kata jika kita begitu risau tentang ‘Buah Hati’ kita. Kenapa kita tak terfikir bila baru bangun dari tidur tentang perjumpaan ‘Kekasih” yang sebenar?

Kenapa bangun-bangun yang terucap “Aduhai aku ada ‘date’ berjumpa dengan sayang aku hari ini ? Aduh ! Dah lambat ini !”.



Langsung terus mandi , terlupa tuala dan berus gigi. Bagaimana itu ? Belum subuh lagi. Matahari sudah naik. Waktu Dhuha telah sampai. Tetapi kita pula terlupa bahawa ada Tuhan yang sedang menunggu balas cinta dari hambaNya.

Saya pesan kepada diri ini sendiri dan semua pembaca , bahawa sebelum kita bangun pagi. Kita perlu ambil sarapan dahulu. 
“Ehh ! itu sudah pasti ! Mestilah ambil sarapan dulu dong !”



Sebenarnya sarapan yang ingin saya sebutkan adalah “Sarapan Rohani”. Bila kita baru sahaja bangun tidur tidak memberi hati makan sarapan iaitu mengingati Tuhan yang terdiri daripada solat , zikir , baca Quran dan lain-lain lagi.Lama-kelamaan hati kita akan jadi kosong , keras macam batu dan lebih gelap daripada lautan dalam. Ini yang bahaya ! 



“Ayuh ! kita ‘manage’ akan hati kita?” tanya Habib..

“Manage’ akan hati? Apa itu ?” jawab Ramadhan..
“Management’ Qalbu!”
“aduh , buat pusing saja Habib , cuba cer..cerita..”



“Management Qalbu itu kata senang adalah Hidup kita semuanya mengikut Suasana Hati ! “



Ya Benar , mana mungkin orang yang hatinya sedih tiba-tiba ketawa terbahak-bahak. Ini mungkin dari zaman lain ! Kalao hati runsing kepala pun sakit ! Kalao hati marah , Muka pun merah.! Kalao hati sedang bercinta , gerakan kita pun menjadi lembut , asyik menulis puisi. Nyanyian.. pun jiwang ,‘Bulan terang..” sambung sendiri..



Bila hati kian lapang , Hidup susah tetap senang ,

Walau kesulitan menghadang , dihadapi dengan tenang
tapi bila hati sempit , Segalanya jadi rumit.
seakan hidup terhimpit , lahir batin terasa sakit ,
Jagalah hati , jangan kau nodai..
Jagalah hati.. Pelita Hidup ini..



“Jagalah baik-baik “Buah Hatimu…” ;)



“ sesungguhnya beruntunglah orang yang mensucikan jiwa itu, dan sesungguhnya merugilah 

orang yang mengotorinya. “      Surah Asy Shams ayat 9-10

Di petik daripada Akhi Suyra dari Facebook Taman Orang-orang Fakir.

Monday, May 30, 2011

Tunjukkan Kami Jalan Yang Lurus

Posted by Putih Kemboja at Monday, May 30, 2011 0 comments Links to this post

Tunjukkanlah kami jalan yang lurus.
(QS. Al-Fatihah [1]: 6)

Kata ihdinaa (tunjukkanlah kami) dalam ayat di atas merupakan bentuk kata perintah (fi’lu al-amr) dari kata hadâ-yahdiiHadâ-yahdii sendiri artinya adalah memberi petunjuk kepada hal-hal yang benar. Kata hidayah merupakan bentuk fi’lu al masdar dari kata ini. Dalam Tafsir Munir karya Dr. Wahbah Az Zuhaily, hidayah ada lima macam. Satu hidayah ke hidayah yang lain bersifat hierarkis, di mana hidayah yang ada di bawahnya akan menyempurnakan hidayah yang ada di atasnya. Jadi semakin ke bawah maka semakin tinggi nilainya. Adapun kelima hidayah tersebut adalah sebagai berikut :

Pertama, hidayah ilhami. Hidayah ini adalah fitrah yang Allah SWT berikan kepada semua makhluk ciptan-Nya. Contohnya, Allah SWT memberikan hidayah ilhami kepada lebah yang suka hinggap di bunga untuk mengambil saripatinya, dapat membangun sarang yang menurut para ahli adalah desain yang paling sempurna berdasarkan fungsinya. Seorang bayi yang lapar diberi hidayah ilhami oleh Allah SWT untuk menangis dan merengek-rengek pada ibunya agar diberi ASI. Siapakah yang mengajari lebah dan bayi tadi untuk melakukan hal tersebut? Tentunya kita yang beriman kepada Allah SWT akan menjawab: itulah kekuasaan Allah SWT yang telah memberikan hidayah ilhami kepada makhluk-Nya. Semua makhluk yang diciptakan Allah SWT akan menerima hidayah ini. Dalam bahasa kita, hidayah ilhami ini adalah insting, yang merupakan tingkat inteligensi paling rendah.

Kedua, hidayah hawasiHidayah hawasi adalah hidayah yang membuat makhluk Allah SWT mampu merespon suatu peristiwa dengan respon yang sesuai. Contohnya adalah, ketika manusia mendapatkan kebahagiaan maka ia akan senang dan jika mendapatkan musibah maka ia akan sedih. Dalam istilah kita, hidayah hawasi ini adalah kemampuan inderawi.

Hidayah hawasi sangat dipengaruhi oleh lingkungan. Maka respon yang ditimbulkan dari sebuah peristiwa sangat tergantung dengan lingkungan kita. Jika lingkungan itu normal maka respon kita akan normal. Misalnya, orang yang mendapatkan musibah akan sedih kerana lingkungannya mengajarkan untuk merespon peristiwa tersebut dengan bersedih. Di lain tempat dan waktu mungkin saja respon ini berubah kerana lingkungannya merespon dengan hal yang berbeza. Maka untuk mendapatkan hidayah hawasi ini kita harus bersedia agar lingkungan kita normal secara semula jadi.

Ketiga, hidayah aqli (akal). Hidayah akal adalah hidayah yang diberikan khusus pada manusia yang membuatnya mampu berfikir untuk menemukan ilmu dan sekaligus merespon peristiwa dalam kehidupannya dengan respon yang bermanfaat bagi dirinya. Hidayah akal akan bisa kita miliki manakala kita selalu mengambil pelajaran dari segala sesuatu, segala peristiwa, dan seluruh pengalaman hidup kita ataupun orang lain. 

Allah SWT berfirman:

“Dia-lah yang mengeluarkan orang-orang kafir di antara ahli Kitab dari kampung-kampung mereka pada saat pengusiran yang pertama. kamu tidak menyangka, bahwa mereka akan keluar dan merekapun yakin, bahwa benteng-benteng mereka dapat mempertahankan mereka dari (siksa) Allah; Maka Allah mendatangkan bagi mereka (hukuman) dari arah yang tidak mereka sangka-sangka. Allah melemparkan ketakutan dalam hati mereka; mereka memusnahkan rumah-rumah mereka dengan tangan mereka sendiri dan tangan orang-orang mukmin. Maka ambillah (kejadian itu) sebagai pelajaran, wahai orang-orang yang mempunyai wawasan”. (QS. Al-Hasyr [59]: 2).

Yang dimaksud dengan ahli Kitab dalam ayat ini ialah orang-orang Yahudi Bani Nadhir pada masa Nabi Muhammad SAW di Madinah. Merekalah yang mula-mula dikumpulkan untuk diusir keluar dari Madinah kerana mereka mengingkari Piagam Madinah.

Ayat ini memerintahkan kita untuk senantiasa mengambil hikmah dan ‘ibroh dari segala kejadian dalam kehidupan ini, dengan harapan kita tidak terjebak pada permasalahan yang sama. Hidayah akal ini akan bekerja dengan ilmu yang diperoleh, dari proses pembelajaran kehidupan yang telah dilakukan, yang kemudian digunakan untuk memilih respon yang terbaik bagi diri di masa mendatang. Semakin banyak kita mengambil pelajaran maka semakin tinggi kualiti hidayah akal kita.

Namun Hidayah akal ini mempunyai keterbatasan dalam menyeragamkan respon terhadap sebuah kejadian untuk seluruh manusia. Ada pepatah “lain ladang, lain pula belalangnya. Lain kepala, lain pula isinya.”Mungkin respon tertentu baik menurut kita, akan tetapi belum tentu baik menurut orang lain. Maka diperlukan sebuah aras untuk menyeragamkan mana yang baik dan mana yang buruk, mana yang hak dan mana yang batil. Jawapan untuk hal ini ada pada tingkat hidayah selanjutnya.

Keempat, hidayah deen (agama). Hidayah agama adalah sebuah panduan ilahiyah yang membuat manusia mampu membezakan antara yang hak dan yang batil, antara yang baik dan yang buruk. Hidayah agama ini merupakan standard operating procedure (SOP) untuk menjalani kehidupan. Tentunya yang membuatnya adalah yang Maha segala-galanya, yang menciptakan manusia itu sendiri, yaitu Allah SWT. Kerana yang Allah SWT tentukan, pastilah itu yang terbaik. 

Allah SWT berfirman :

”…. Boleh jadi kamu membenci sesuatu, padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu, padahal ia tidak baik bagimu. Allah mengetahui, sedang kamu tidak Mengetahui.”(QS. Al-Baqarah [2]: 216).

Maka apa saja yang ditentukan oleh agama, pastilah itu yang terbaik untuk kita. Hidayah agama ini boleh kita peroleh manakala kita selalu belajar dan memperdalam agama Islam ini.

Seperti Allah SWT tegaskan dalam Alqur’an:

”Tidak wajar bagi seseorang manusia yang Allah berikan kepadanya al Kitab, hikmah dan kenabian, lalu dia berkata kepada manusia: “Hendaklah kamu menjadi penyembah-penyembahku bukan penyembah Allah.” Akan tetapi (Dia berkata): “Hendaklah kamu menjadi orang-orang Rabbani, karena kamu selalu mengajarkan al Kitab dan disebabkan kamu tetap mempelajarinya.” (QS. Ali Imran [3]: 79).

Semua orang mampu mempelajari agama ini (Al Qur’an dan As Sunnah), akan tetapi tidak semua orang berkemauan untuk mengamalkan agama ini. Kemauan untuk mengamalkan agama akan berbanding lurus dengan sejauh mana kita boleh manggapai hidayah taufiq.

Kelima, hidayah taufiq. Hidayah taufiq adalah adalah hidayah yang membuat manusia hanya akan menjadikan agama sebagai panduan hidup dalam menjalani kehidupannya. Hidayah taufiq ibarat benih yang Allah SWT semaikan di hati yang tidak hanya bersih dari segala hama penyakit, tetapi juga subur dengan titisan robbani. Bersih dan suburnya hati akan terlihat dari pohon-pohon kebaikan dan amal yang tumbuh di atasnya. Hanya kesungguhan yang akan membuat kita pantas menerima hidayah taufiq dari Allah SWT. 

Firman Allah SWT :

Dan orang-orang yang berjihad untuk (mencari keridhaan) kami, benar- benar akan kami tunjukkan kepada mereka jalan-jalan kami. Sesungguhnya Allah benar-benar beserta orang-orang yang berbuat baik.” (QS. Al-Ankabuut [29]: 69).

Maka tidak ada jalan lain agar kita mendapatkan Hidayah Taufiq Allah SWT, kecuali dengan jalan bersungguh-sungguh dan berjihad untuk menjalankan dan mengamalkan agama yang indah ini.

Hidayah Allah SWT memerlukan perjuangan untuk mendapatkannya. Semakin besar perjuangan dan kesungguhan kita, maka insya Allah kita akan semakin mudah mendapatkannya, kerana semuanya tergantung kepada usaha kita. Hidayah Allah SWT ibarat sinar matahari yang menyinari seluruh alam ini, dan kita adalah penerima sinar tersebut. Jika kita membuka diri dengan hati yang bersih maka kita akan mudah untuk mendapatkan sinar hidayah Allah SWT. Tapi jika kita menutupi hati dan diri kita dengan kotoran dan hama penyakit hati maka kita akan sulit untuk mendapatkan sinar hidayah-Nya.

Wallahu a’lam.

Cecep Sa’bana Rahmatillah
Alumni Takmir Masjid Ulil Albab (TMUA) UII


Putih Mencari Hidayah

Posted by Putih Kemboja at Monday, May 30, 2011 0 comments Links to this post

Aku merindui saat itu
Rasa yang tidak pernah wujud dalam diri
Yang mampu menggetarkan jiwa
Tidak terungkap dirungkai kata
Memandu hatiku sentiasa mengingati
Penyentuh hati pemilik sanubari

Tenang dan mendamaikan
Bergetar jiwa pabila namanya tersingkap
Terngiang-ngiang di telinga
Nama yang begitu berkuasa
Tiada yang bisa menandingi
Biar runtuh langit dan bumi
Biar berkecai bulan mentari
Dia tetap disitu
Menguasa segala sesuatu

Namun lekanya aku
Bila dunia mengaburi mata
Nama itu hanya sekadar nama
Lekat dihati tapi sekadar melewati
Ku biarkan terus beraja
Hibur hanyut dalam arus
Terumbang-ambing menghempas benteng
Melepasi dinding batasan dosa

Bodohnya Aku!!!
Khilafnya aku!!!
Apa lagi yang ingin ku cari!!
Apa lagi yang dapat memuaskan hati!!
Tak cukupkah dengan segala nikmat yang terlimpah dihadapanku selama ini?

Tuhan
Ampuni aku
Tidak selayaknya aku meminggirkan-Mu
Walau begitu lama hamba-Mu ini melupakan-Mu
Tetapi tidak sesaat pun Kau menjauh dariku
Biar seberat mana dosa yang hamba-Mu ini lakukan
Tidak sekali pun Kau bersembunyi

Ampuni aku Ya ALLAH!!
Bimbing hatiku ini agar kekal dilandasan-Mu
Teguhkan hatiku atas agama-Mu
Tetapkan hati ini agar sentiasa dalam keimanan
Sesungguhnya hanya pada-Mu
Ku panjatkan doa
Ya Allah Tuhan sekalian alam

Friday, May 27, 2011

Hijrah : Minda Tajdid

Posted by Putih Kemboja at Friday, May 27, 2011 0 comments Links to this post
Hijrah : Minda Tajdid

Wednesday, May 25, 2011

puisi - siapa yang tak pernah menangis:::

Posted by Putih Kemboja at Wednesday, May 25, 2011 0 comments Links to this post

Tuesday, May 24, 2011

MENGUKUR SEBUAH CINTA

Posted by Putih Kemboja at Tuesday, May 24, 2011 0 comments Links to this post

♥♥(¯`'•.¸(¯`'•.¸*'*¸.•'´¯) ¸.•'´ ¯)♥♥

✿¸.•❤••❤•بِسْــــــــــــــمِ اللهِ الرَّحْمَنِ الرَّحِيْـــــمِ •❤••❤•.¸✿



Di dlm Kitab Hayatus Shahabah, halaman 524-525 diriwayatkan kisah berikut:


Menjelang Perang Uhud, Abdullah bin Jahsy mengajak sahabatnya, Sa’d bin Abi Waqqash untuk berdoa. Ajakan itu dipersetujui oleh Sa’d. Keduanya mulai berdoa. Sa’d berdoa terlebih dahulu:


“Tuhanku, jika nanti aku berjumpa dgn musuhku, berilah aku musuh yg sgt perkasa. Aku berusaha membunuh dia dan dia pun berusaha membunuhku. Engkau berikan kemenangan kpdku sehingga aku berhasil membunuhnya dan kemudian mengambil miliknya (sebagai rampasan perang).”

Abdullah mengaminkannya. Tiba giliran Abdullah berdoa:


“Tuhanku, berilah aku musuh yg gagah perkasa. Aku berusaha membunuhnya, dan ia berusaha membunuhku. Kemudian ia memotong hidung dan telingaku. Kalau nanti aku bertemu denganMu, Engkau akan bertanya: ‘Man jada’a anfaka wa udzunaka?’ (Siapa yang telah memotong hidung dan telingamu?). Aku akan menjawab bhw keduanya terpotong ketika aku berjuang di jlnMu dan jln Rasulullah (fika wa fi rasulika). Dan Engkau, ya Allah akan berkata: ‘Kamu benar!’ (shadaqta).”

Sa’d mengaminkan doa Abdullah tersebut. Keduanya berangkat ke medan Uhud dan doa keduanya dimaqbulkan Allah.


Sa’d bercerita kpd anaknya,


“Duhai anakku, doa Abdullah lbh baik drp doaku. Di senja hari aku lihat hidung dan telinganya tergantung pd seutas tali.”

Kisah ini tlh melukiskan sebuah cara utk mengukur cinta kita pd Allah. Sementara ramai yg berdoa agar mendapat ini dan itu, seorang pencinta sejati akan berdoa agar dpt bertemu dgn Kekasihnya sambil membawa sesuatu yg bisa dibanggakan.


Ketika di Padang Mahsyar nanti Allah bertanya kpd anda:


“Dari mana kau peroleh hartamu di dunia?” Anda akan menjawab, “Harta itu ku peroleh dgn kolusi dan korupsi, dgn memalsu kuitansi, dgn mendapat cipratan komisi.”

Allah bertanya lagi,


“Apa saja yg tlh engkau lakukan di dunia?”

“Ku hiasi hidupku dgn dosa dan nista, tak henti-hentinya ku cintai indah dan gemerlapnya dunia hingga aku dipanggil menghadapMu.”

Allah dgn murka akan menjawab,


“Kamu benar!”

Bandingkan dgn seorang hamba lain yg ketika di Padang Mahsyar berkata kpd Allah:


“Telah ku tahan lapar dan dahaga di dunia, telah ku basahi bibirku dgn zikir, dan telah ku curahkan waktu dan tenagaku untuk keagungan nama-Mu, tlh ku hiasi malamku dengan ayat suci-Mu dan telahku letakkan dahiku di sejadah untuk bersujud pada kebesaran-Mu.”


Dan Allah akan menjawab
,
“Kamu benar!”

Duhai.. 


adakah kebahagian yang lebih dari itu;


ketika seorang hamba menceritakan amalnya dan Allah akan membenarkannya.


Mahukah kita pulang nanti ke kampung akhirat dgn membawa amal yg bisa kita banggakan? Mahukah kita temui Kekasih kita sambil membawa amalan yg akan menyenangkanNya?


Allahu ‘lam bisshawab.




sumber: http://sirah.blogsome.com/2005/09/27/mengukur-sebuah-cinta/#more-34


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...